Inspiration / Pengalaman Pertama Waxing di Waxhaus dan TriBeCa Bandung

Pengalaman Pertama Waxing di Waxhaus dan TriBeCa Bandung

3 min read

Aloha!

Ada yang terlahir dengan kondisi bagian tubuh berbulu dan kepikiran mau waxing? Mending baca dulu yuk pengalamanku waxing mulai dari bulu ketek, bulu kaki sampai brazilian wax. Fyi, aku wanita yang punya banyak bulu halus tapi panjang gitu.

Sebelumnya, permasalahan bulu ini sempet disinggung sama temen segeng dulu waktu kuliah, sebelum aku berhijab. Pake rok pendek selutut, terus temenku cowok nyeletuk “Itu bulu kaki panjang banget!” Wkwk, dari situ aku langsung iseng cukur bulu kaki, seumur-umur belum pernah, tapi coba ajalah, penasaran. Hasilnya oke banget paraaah. Betisku yang asalnya kusam ketutup bulu jadi cerah ceria gitu. Seneng pokoknya. Tapi, cukur bulu itu harus jadi kegiatan rutin. Karena bulu yang tumbuh hasil cukuran itu bakal tumbuh dengan tidak teratur. Ada yang panjang, ada yang pendek, terus jadi kasar gitu. Tapi diaku sih gak jadi kasar, cuma lebih tebal dikit dan emang jadi gak beraturan tumbuhnya.

Makin sini makin males cukuran, aku diemin aja walau kaki jadi belang. Sampai akhirnya aku kerja terus ketemu temenku yang mau nikah dan emang dia banyak bulu halus gitu. Aku jadi penasaran rasanya di waxing gimana, secara cabut bulu sendiri itu sakit kan. Temenku sih bilangnya kalau di waxing gak sakit, ya cenut-cenut dikit aja. Tapi nikmat dan bikin ketagihan, gitu sih katanya.

Yaudah, akhirnya aku coba rekomendasi temenku di Waxhaus Ariajipang Bandung. Aku cuma berani waxing bulu kaki sama ketek. Pertama-tama mbaknya nyuruh ganti baju dulu, setelah itu kita berbaring dikasur salon gitu terus ditanya apakah suhu wax-nya sudah sesuai, kepanaaan atau gak. Kalau oke, mbaknya akan mengoleskan wax didaerah yang mau diwax, setelah itu breeeet! Wax ditarik tanpa aba-aba dan persiapan. Kira-kira ilustrasinya kayak gambar dibawah ini.

Rasanya? Wow! Perih jendral!! Aku harus sambil main atau gigit apa gitu biar gak inget sama rasanya, karena gak enak banget. Perih. Tapi bentar doang, cuma pas prosesnya aja. Setelahnya emang jadi enak, berasa bersih banget kaki dan ketek. Kalau di Waxhaus ketika masih ada bulu yang menempel sama mbaknya di threading pokoknya dibersihin dengan menggunakan benang. Enak, ser seran.

Setelah selesai mbaknya bilang jangan dulu ketemu sabun dan lotion selama 10 jam. Jangan kena air panas dulu, pakai air dingin lebih baik.

Dan emang bener sih kata temenku itu, sekali waxing pasti bikin ketagihan. Terhitung aku 2 atau 3 kali ke Waxhaus setelahnya buat waxing bulu-bulu ditubuh ini, murah dan banyak promo. Tapi aku masih belum berani Brazilian Wax di sini.

Hingga tiba waktunya aku mau menikah. Temen-temen pada nyaranin buat waxing plus Brazillian wax. Tiap aku tanya Brazilian wax itu apa, jawabannya selalu coba aja sendiri. Sampai aku cari tahu dan ketemu, Brazilian Wax adalah pencabutan bulu diarea intim. Jadi bagian intim kewanitaan dibuat gundul. Biasanya sih disarankan buat yang mau malam pertama, kek temen-temenku itu, nyaranin Brazilian Wax.

TriBeCa Urban Retreat

Karena emang mau nikah, yaudahlah aku ikutin sarannya. Tapi temenku yang satu bilang, kalau waxing di Waxhaus pake metode wax tradisional dan kalau Brazilian sakit banget. Jadi dia menyarankan buat Brazilian Wax di TriBeca Urban Retreat Bandung, tempatnya di Jl. Trunojoyo. Dulu pas dia menikah Brazilian Waxing juga di sini dan gak sakit.

Yaudah, sebagai newbie yang gak bisa menerima rasa sakit yang aku bayangkan, aku memutuskan untuk Brazilian Wax di TriBeCa. Seminggu sebelum menikah, aku ke sana pas pulang kantor. Tempatnya nyaman banget deh, selain waxing mereka juga menyediakan jasa nail art dan ada salonnya juga.

Sebelumnya aku harus daftar dulu sambil dijelaskan singkat sama mbaknya. Jujur ini salon premium yang aku datengin buat perawatan, enak banget asli. Aku gak ada foto karena waktu itu degdegan mau Brazilian Wax. First timer broo!

Aku disuruh nunggu dulu bentar, mbaknya lagi nyiapin ruangannya dulu. Setelah dipanggil aku masuk ke ruangan khusus yang enak banget. Aku naik ke ‘meja bedah’ dan akhirnya saat itupun terjadi.

Waktu itu pertama kali Brazilian Wax plus masih perawan. Jadi agak risih bagian kemaluannya dilihat sama orang lain. Tapi kata mbaknya “Gapapa, kita udah biasa kok”. Oke deh.

Seperti biasa ya, waxing pakai lilin khusus gitu. Ditanya hangatnya cukup belum, terus dicoba dulu. Setelah lilin dioleskan ke daerah yang mau diwaxing, langsung dikasih kertas gitu diatasnya biar jadi perekat. Setelah dirasa lilin sudah menempel semua ke kertas, tanpa pikir panjang mbaknya langsung tarik sekuat tenaga brat bret brat bret. Jujur ya, aku sampai nangis saking takut dan sakitnya. Ya gimana engga, selama 25 tahun hidup bagian kewanitaan paling kena cukur doang, ini di cabutin, sekaligus banyak pula. Cabut sehelai aja suka gak tega karena sakit. Huhu.

Karena niat banget pengen malam pertama ‘gundul’, jadi aku kuatkan tenaga dan pikiran untuk melanjutkan proses itu. Walau rasa perih, sakit, dan panas tetap terasa. Aku gak kebayang kalau waxing di tempat lain gimana rasanya. Yang kata temenku aja gak sakit buatku sakit banget, gimana yang kata temenku sakit?? Gak kebayang.

Proses berlangsung selama kurang lebih sejam. Semua bulu dicabutin, dari atas sampai kebagian belakang. Bener-bener tanpa cela! Dibuat gundul segundul-gundulnya. Sampai akhirnya tiba di bagian labia minora atau bibir vagina, kata mbaknya itu bagian paling sakit (karena dagingnya tipis? Idk) makanya terakhir aja.

Setelah negosiasi alot dengan mengulur waktu akhirnya aku siap juga. Dan ternyata? Ya beneran sakit banget, BANGET!! Tapi setelah itu yaudah, beres. Sejam dua jam doang sakitnya hilang. Buktinya aku bisa nyetir sampe ke rumah dengan aman. Haha!

Aku suka sama pelayanan dan proses di TribeCa Bandung ini, tempatnya nyaman, tenaga ahlinya kompeten dan ramah banget, selalu kasih waktu kalau aku mau istirahat dulu, ngasih saran-saran penting, dan selalu memberikan kesan yang positig. Yang terpenting hasilnya oke banget. Gundul, mulus, tak bersisa! Bener-bener rapih. Malam pertamapun berjalan lancar! Haha!!

Harga Brazilian Wax di TriBeCa Bandung sekitar Rp300.000 – 500.000, agak lupa soalnya udah lama juga.

TriBeCa Urban Retreat – Nail and Wax Bar

Jl. Trunojoyo No. 44 Bandung

Ph: +6222 426 8080 / +6222 426 8181

Web: http://ilovetribeca.co.id/

Sumber: